Akibat Jual Miras Palsu, Abdul Terdiam Saat DiBorgol Polisi

 



Dikabarkan Abdul Gani (35) warga kelurahan Margawati, kecamatan Garut, kabupaten Garut, Jawa Barat, terpaksa berlebaran di Kantor Polisi. Abdul tak bisa mengelak saat mengetahui seorang pembelinya merupakan anggota Satuan Reserse Narkoba Polres Garut yang sedang melakukan penyamaran.


Agen Domino


AKBP Adi Benny Cahyono, mengatakan bahwa  saat mendapat informasi adanya peredaran minuman keras bermerek impor, pihaknya langsung melakukan penyelidikan. Sebuah rumah di Jalan Raya Megawati dijadikan tempat penjualan miras impor yang diduga palsu. "Setelah anggota kami melakukan penyelidikan diperoleh informasi bahwa miras tersebut diduga palsu," ujarnya Rabu malam 12 Mei 2021.

Sang penjual Abdul Gani, mengaku menjual miras impor diduga palsu tersebut dengan harga antara Rp100 ribu hingga Rp 150 ribu per botol. Miras tersebut diperoleh dari temannya yang berada di Bandung, dengan jumlah pengiriman rata-rata sebanyak 30 botol per hari. "Kami masih melakukan penyelidikan, darimana miras impor palsu tersebut diperoleh," ungkap Adi.


Agen Poker


Diketahui miras impor diduga palsu tersebut, memiliki ciri yang hampir sama dengan miras impor lainnya. Hanya saja miras impor memiliki ciri yang sangat menonjol, yaitu terdapat dedak atau pasir dan jamur di dalam botol miras oplosan.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Akibat Jual Miras Palsu, Abdul Terdiam Saat DiBorgol Polisi"

Posting Komentar