Tidak Terima Di Ceraikan Oleh Istrinya, Pria Ini Gantung Keempat Anaknya HIngga Tewas




Diduga aksi itu dilakukan setelah sang istri mengajukan perceraian dan mengirimkan surat cerai dari Pengadilan Afrika Selatan. Saat kejadian, sang suami bernama Subusiso Mpungose (44) menunggu sampai Xolisile (42) istri yang jadi guru pergi bekerja.

Agen Domino

Lalu dengan taksi Mpungose menjemput tiga anaknya dari sekolah untuk pulang ke rumah. Ketiga anak mereka adalah Kuhlekonke (4), anak perempuan Khwezi (6) dan anak lelaki Sphesihile (10). Tak lama sang ayah meminta putra tertuanya untuk membeli makanan ringan di toko.

Dikutip dari media Afrika Selatan sumber-sumber kepolisian mengatakan bahwa ketika putranya pergi berbelanja sang ayah menggantung dua anak yang lebih muda dengan sabuk sekolah yang disangkutkan pada jeruji jendela.

Diduga ketika Sphesihile kembali ke rumah dengan membawa makanan ringan, sang ayah juga melakukan hal yang sama dengan menggantung anak itu dengan ikat pinggang di ruangan berbeda di rumah itu. Sementara itu istrinya melihat ada kejanggalan lewat aplikasi.

Ada aktivitas yang tidak biasa menunjukkan perjalanan yang diambil oleh suaminya antara rumah mereka dan sekolah anak-anak mereka. Dia segera pergi ke kantor polisi setempat di Wyebank di Durban, provinsi KwaZulu-Natal dan mengatakan dia takut pada suaminya yang kembali ke rumah mereka sendirian

Lalu tim polisi mengawalnya dan menemukan kunci rumah telah diganti sehingga mereka mendobrak pintu. Mereka kaget menemukan ketiga anak yang tergantung.

Frantic Xolisile mengatakan kepada petugas tentang anak keempatnya, Ayakha Jikane (16) putri tiri dari pernikahan sebelumnya dan mengatakan dia takut suaminya mungkin mengejarnya sebagai pembalasan. Ketika cek dilakukan di sekolah terdekatnya, Pinetown Girls High, teman-teman Ayakha mengatakan mereka melihat ayah tirinya memasukkannya ke taksi dan mengantarnya pergi ke arah rumahnya.

Mpungose kemudian menipu putri tertuanya dari pernikahan sebelumnya untuk keluar dari sekolah sebelum menggantungnya di hutan terdekat. Tim pencarian polisi menjelajahi daerah itu dan menemukan anak sekolah itu, yang berada di atas kelasnya, tergantung mati di pohon dengan seragam sekolahnya.

Ketiga anak itu kemudian ditemukan tewas tergantung di sekolah mereka berseragam polisi bersenjata yang menerobos masuk ke rumah keluarga. Setelah membunuh keempat anaknya, Mpungose melarikan diri.

Pada Selasa sore setelah dugaan pembunuhan dan polisi berhasil menangkapnya di bagian lain Durban, Afrika Selatan. Juga diduga bahwa ia memanggil ayah kandung Ayakha yang berusia 16 tahun dan memintanya untuk datang dan mengambil ‘bungkusan’ dari hutan.

Agen Poker

Ketika dia ditangkap diduga bahwa dia sedang dalam proses mencoba bunuh diri. Juru bicara kepolisian Kolonel Thembeka Mbhele mengatakan: “Dia akan menghadapi sidang pada empat tuduhan pembunuhan.”

Dia menambahkan: ‘Ibu anak-anak mengetahui bahwa ayah telah pergi untuk menjemput anak-anak dan menjadi curiga bahwa dia merencanakan sesuatu dan pergi ke polisi untuk meminta bantuan.

‘Polisi pergi ke rumah dengan ibu dari anak-anak dan ketika memasuki rumah menemukan dua anak tergantung di kamar tidur utama dan satu lagi tergantung di kamar lain.

Xolisile mengatakan kepada media setempat: “Saya pergi ke kantor polisi dan mereka membelikan saya sebuah van dengan petugas polisi untuk memeriksa rumah dan ketika kami tiba dia telah mengganti kunci rumah.

Kepala Pengembangan Sosial KZN Nonhanhla Khoza mengatakan: “Pria tak berperasaan ini yang seharusnya melindungi anak-anaknya diduga mengambil mereka dari sekolah hanya untuk membunuh mereka semua seperti ini”.

Kemarin Pengadilan Hakim Pinetown di Durban memutuskan Mpungose didakwa dengan empat tuduhan pembunuhan dan ditahan hingga 9 Oktober.









Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Tidak Terima Di Ceraikan Oleh Istrinya, Pria Ini Gantung Keempat Anaknya HIngga Tewas"

Posting Komentar